MUHAMMAD ALHADA FUADILLAH HABIB

Belajar dari Masyarakat

**_* *_* *_* *_* *_* *_**

Find Me on Facebook


    ..:: Selamat Datang di ALHADA'S WEBSITE ..::.. Semoga ALHADA'S WEBSITE Bermanfaat Bagi Semua Kalangan ..::.. Jangan Lupa Kalau Mau Mengambil Isi dari Website Ini Harap Mencantumkan Sumbernya ..::.. http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id ..::.. Terimakasih Atas Kunjungan Anda ::..

Hasil Wawancara Kepada Seorang Tokoh Agama

diposting oleh alhada-fisip11 pada 13 November 2012
di Penelitian - 0 komentar

Informan                     : Muhammad Sarwani

Umur informan           : 54 tahun

Kategori informan       : Tokoh Agama

Keterangan                  : D = Pewawancara

                                      S = Informan

 

Hari itu adalah hari Jumat, tepatnya pada pukul 16.46 WIB tanggal 2 Desember 2011, saya segera bergegas untuk berangkat dari tempat saya menginap (Balai Desa Wiyurejo) menuju rumah seorang informan yang berprofesi sebagai tokoh agama (kyai) untuk mendapatkan informasi yang sesuai pada pedoman interview mendalam (indepth) kelompok saya. Jarak rumah bapak Sarwani dengan balai Desa Wiyurejo tidak seberapa jauh, kurang lebih sekitar 200 meter.  Jarak yang cukup dekat tersebut, saya memutuskan untuk berangkat dengan berjalan kaki. Kira-kira tiga menit berselang, akhirnya saya tiba di rumah bapak Sarwani. Tanpa pikir panjang saya langsung mengetuk pintu dan mengucapkan salam...

D   : Assalamualaikum .

S    : Waalaikumsalam Warrahmatullah.

D   : Permisi, pak Sarwani nya ada?

S    : Nggih kulo piyambak nak, monggo pinarak. Wonten perlu nopo nak?

D   : Begini pak, saya Dwiyan dari Universitas Airlangga Surabaya yang kebetulan saat ini sedang mendapatkan tugas kuliah lapangan di Desa ini. Maksud dari tujuan saya kesini untuk mewawancarai bapak yang berprofesi sebagai tokoh agama (kyai). Apakah bapak punya waktu sebentar?

S    : Oalah, nggih nak monggo ketepakan kulo nggih nganggur niki.

D   : Kalo boleh tau, asma nipun bapak sinten?

S    : Muhammad Sarwani.

D   : yuswo nipun pinten pak?

S    : Kulo lair tahun 1957, berarti yo 54 tahun nak.

D   : Lalu pendidikan terakhir yang pernah ditempuh bapak?

S    : Aliyah. Nek sekolah umum berarti yo setara karo SMA, nanging nek Aliyah iku cenderung Islamiah.

D   : Oooh...ngoten nggeh pak, Aliyah pundi pak?

S    : Aliyah ning daerah Kediri kono mas, kulo lak asli Kediri ta.

D   : Oooh...Kediri. Saya mau tanya, bapak kan disini berprofesi sebagai tokoh agama/kyai, itu awal mula nya gimana pak kok bisa menjadi seorang kyai?

S    : (tertawa kecil) ... Alhamdulillah kulo niki lair saking keluarga sing religius nak, dadi wiwit cilik wes di didik nganggo didikan Islam. Wiwit SD sampek SMA ratau luput karo sekolah Islam. Bapakku mbiyen yo kyai nak, mangkane bapakku pengen anake iki niru bapake. Sehinggo ket cilik wes dikongkon rajin ngaji, mondok kilat, wes pokoke sinau terus mendalami agama Islam.

D   : Oooh ngoten nggeh pak… Berarti saget dibilang bapak niki punya darah kyai? (tertawa kecil).

S    : Nggeh ngoten niku mas, kulo niki seneng mulang ngaji. Ket cilik pengen dadi guru ngaji Alhamdulillah saiki keturutan.

D   : Alhamdulillah pak nggeh, trus sejak kapan bapak mulai ngajar ngaji di Desa ini?

S    : Tahun 1988, kulo niki manggon teng deso iki, trus tahun 1990 pemerintah maringi bantuan kanggo mbangun pondok pesantren Al-Islah ngarep omah iki. Akhire kulo diamanati sebagai pengelolanya. Lah sejak iku nak kulo ngajar.

D   : Berarti sampun dangu pak nggeh, trus santrine teng pundu pak kok sepi?

S    : Santrine prei nak, setiap hari Jumat prei.

D   : Oh ngoten nggeh pak, niku santrine berasal dari mana saja? Apakah cuma dari desa sini saja?

S    : Mboten nak, santrine ada yang berasal dari luar kota juga nanging kebanyakan nggeh saking deso niki.

D   : Oooohhh…Trus kalo peranan bapak sebagai kyai dalam kehidupan masyarakat desa ini gimana pak? Apakah setiap ada masalah atau pertengkaran antar warga sing wonten teng mriki bapak selalu jadi penengah?

S    : Mboten nak, kulo teng mriki tugas utamane mung mulang ngaji karo mimpin pengajian. Gaktau ngurusi perselisihan antar warga, iku tugase pamong deso. Tapi nek wonten warga sing njaluk saran opo nasehat, kulo saget mbantu.

D   : Oooh, jadi peranan bapak sebagai kyai dalam kehidupan masyarakat ini cenderung sebagai penasehat atau penutur pak nggeh?

S    : Saget disebut ngoten lah nak.

D   : Lalu kalo pengaruh bapak sebagai kyai dalam kehidupan masyarakat desa ini bagaimana pak?

S    : Waduh kalo pengaruh nya saya tidak bisa menjelaskan nak, pokoke nang kene prinsipku mung dadi kyai sing pengen menjadikan semua warga ini bersatu tanpa adanya perbedaan tingkatan mboh iku wong sugih opo wong miskin, wong pinter opo wong sing kurang pinter pokoke kulo niki pengen menyatukan semua orang dari berbagai tingkatan melalui kegiatan keagamaan.

D   :  Tapi ngoten niku lak tergantung wargane piyambak yok nopo nanggapine.

S    : Nggeh nak, tapi Alhamdulillah sak niki tambah katah warga sing melu kegiatan keagamaan teng deso niki.

D   : Kalo boleh tau, kegiatan keagamaan apa saja pak yang ada di desa ini?

S    : Wah buanyak sekali, jadi warga disini itu lanang wedok enom tuwek punya jamaah sendiri-sendiri. Kalo hari Kamis jam 2 siang, muslimat (jamaah perempuan) mengadakan diba’. Setelah itu malam Jumat jamaah NU dari tiap RT mengadakan tahlil dan istigosah, kalo anak muda-muda mengadakan diba’an, diba’ iku melakukan sholawat sesuai riwayat nabi Muhammad. Lalu Jumat setelah Jumatan, muslimat mengadakan pengajian rutinan. Kalo Jumat legi, sedusun bergabung menjadi satu mengadakan tahlil kubro.

D   : Gitu itu tempatnya dimana pak?

S    : Tempatnya yo giliran, semua jamaah pasti kebagian sebagai tuan rumah.

D   : Kalo menurut bapak, suka dukanya menjadi seorang kyai itu apa pak?

S    : Kalo sukanya ya seneng lah nak bisa berkumpul dengan masyarakat melalui kegiatan-kegiatan keagamaan yang mana semua warga dari tingkat atas sampek bawah bisa berkumpul menjadi satu. Kalo dukanya sendiri ya banyak warga yang syirik nak, kan kalo orang ingin melakukan hal baik juga pasti banyak yang nggak suka.

D   : Lalu apakah ada perlakuan khusus dari masyarakat kepada bapak yang berprofesi sebagai kyai? Kan biasanya kyai itu disegani oleh orang lain.

S    : (tertawa kecil)…kalo itu ya saya nggak bisa menjawab nak, kan gitu itu tergantung orang-orangnya sendiri.

 

Lalu dengan tiba-tiba ada warga sekitar yang mengunjungi rumah pak Sarwani. Orang tadi bermaksud meminta ijin karena akan mengadakan pengajian di sekitar rumah pak Sarwani dan mengundang pak Sarwani sebagai pemimpin pengajian. Namun pak Sarwani meminta maaf kepada orang tadi karena tidak bisa menjadi pemimpin pengajian dikarenakan hari itu juga setelah Maghrib beliau harus memimpin pengajian di Desa Ngroto. Dari situlah saya bisa menyimpulkan bahwa keberadaan pak Sarwini sebagai kyai cukup disegani. Lalu saya melanjutkan wawancara saya.

 

D   : Kalo bapak dimintai tolong untuk memimpin pengajian, gitu itu mendapatkan bayaran nggak pak?

S    :     (Tertawa kecil)…nggak ada nak gitu itu tradisinya di desa ini nggak dapet upah, ikhlas gitu itu nak, yang paling sering ya diberi bingkisan sama jajan-jajan (tertawa kecil).

D   : Oooh ngoten nggeh pak, kalo untuk hambatan menjadi seorang kyai itu seperti apa pak? Bagaimana bapak menghadapinya?

S    : Kalo hambatannya itu nak sebagai kyai kan kita harus bisa merubah masyarakat menjadi lebih baik, tetapi lebih sering masyarakatnya itu susah atau bahkan tidak mau untuk berubah menjadi yang lebih baik. Ya kalo sudah gitu ya mau gimana lagi mas mungkin orang tersebut belum mendapatkan hidayah, jadi ya saya harus tabah dan sabar dalam menghadapinya.

D   : Iya pak bener itu saya setuju sekali sama bapak. Lalu kalo kehidupan bapak untuk berbaur dengan masyarakat ini bagaimana pak?

S    : Ngene mas, urip iku mung sesaat jadi mau gak mau kita harus berbuat baik kepada semua orang. Gak oleh mbedak-mbedakno uwong. Saya berbaur dengan masyarakat ya dari kegiatan agama iku mau, tetapi juga bisa melalui kegiatan kerja bakti.

D   : Lalu kalo kepercayaan masyarakat terhadap keberadaan seorang kyai itu seperti apa pak?

S    : Kalo masyarakat sini Alhamdulillah hampir semua mensupport kegiatan agama yang ada disini mas, jadi kepercayaan masyarakat terhadap keberadaan kyai ya cukup tinggi.

D   : Oh ngoten nggeh pak, nggeh sampun maturnuwun informasine nggeh pak.

S    : Oh nggeh nak sami-sami.

D   : Assalamualaikum…

S    : Waalaikum salam warrahmatullah…

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :