MUHAMMAD ALHADA FUADILLAH HABIB

Belajar dari Masyarakat

**_* *_* *_* *_* *_* *_**

Find Me on Facebook


    ..:: Selamat Datang di ALHADA'S WEBSITE ..::.. Semoga ALHADA'S WEBSITE Bermanfaat Bagi Semua Kalangan ..::.. Jangan Lupa Kalau Mau Mengambil Isi dari Website Ini Harap Mencantumkan Sumbernya ..::.. http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id ..::.. Terimakasih Atas Kunjungan Anda ::..

Hasil Wawancara Kepada Seorang Pengepul Susu / Tengkulak

diposting oleh alhada-fisip11 pada 13 November 2012
di Penelitian - 1 komentar

Informan                     : Budianto

Umur   Informan         : 41 tahun

Kategori Informan      : Pengepul susu atau tengkulak

Alamat Informan        : Dusun kalangan RT 5/ RW 2 desa Wiyurejo

 

Keterangan      : B =  informan

                          T = pewawancara

Sore itu, tanggal 2 Desember 2011 saya melakukan wawancara khusus atau indept interview dan kali ini saya mendapatkan giliran untuk mencari informan yang berprofesi sebagai pengepul susu ayang selanjutnya saya sebut tengkulak lokal. Awalnya saya kesulit untuk dapat menemuhi tengkulak, namun setelah saya menunggu di depan pos VI dusun Kalangan, saya menemuhi seorang bapak yang membawa 2 kaleng susu besar (50 liter) kosong dan setelah saya perhatikan ternyata bapak itu adalah seorang tengkulak yang menunggu kalau ada peternak yang hasil perahan susunya ditolak oleh SAE, maka selanjutnya dikumpulkan kepada bapak itu.

Setelah saya melihat bapak itu tidak terlalu sibuk dengan aktivitasnya, maka saya mulai menemui bapak itu dan mulai menayakan apakah beliau bersedia untuk saya wawancarai.

T          : Sore pak, pak saya Tania dari UNAIR .

B         : sore mbak, oalah dari Surabaya ya mbak ?

T          : iya pak, pak sudah tidak sibuk ta ?

B         : ya gini mbak, sibuk nya itu cuman beberapa menit , gak ada satu jam .

T          : kalo ada wakyu apa saya boleh pak mau omong – omongan sebentar .

Dengan ramahnya, bapak itu memberikan alamat rumah, dan memepersilahkan saya untuk singgah di rumahnya yang tak jauh dari pos V, namun beliau menyarankan untuk datang kerumahnya setelah jam 5 .   

Setelah mandi dan makan, saya segera menuju ke rumah beliau. 

T          : Assalamualaikum . ( sambil mengetuk pintu )

B         : Walaikum salam ,,

T          : Sore pak,,

B         : Iya mbak monggo .

T          : (setelah dipersilahkan duduk)

               Terima kasih pak, atas waktunya,,

            Pak, saya Tania. Mohon maaf ini dengan bapak siapa ?

B         : iya mbak, sama – sama . Saya pak Budianto .

T          : Pak, ini saya dapat informasi dari pak sugeng, kalo bapak ini pengepul susu di desa ini.

B         : iya mb , memang itu pekerjaan saya.

T          : Bapak memang hanya bekerja sebagai pengepul susu itu ta ?

B         : Tidak mbak, saya itu aslinya peternak sapi , tapi saya tidak pernah pendapatkan pengahasilan 

              dari susu sapi mbak .

T          : Trus maksudnya ?

B         : Iya karena saya jadi pengepul susu itu mbak, jadi saya tidak bisa menyetorkan susu ke SAE.

             Jadi ya saya tidak pernah punya sapi sampai bisa diperah susunya, hanya sampai sapi saya bisa di jual, ya biasanya saya jual saat sapi di keadaan dara saya jual ke “blantik”.

T          : Kenapa tidak merawat sapinya sampai bisa diperah pak ?

B         : Ya, itu mbak resikonya bekerja sebai pengepul susu, SAE tidak mau menerina setoran susu saya, sehingga ya saya lebih memilih untuk menjual sapi hidup aja mbak lebih menguntungkan.

T          : Bapak memilih pekerjaan sebagai pengepul susu itu kapan pak ?

B         : Ya, sudah 10 tahun lebih mbak

T          : Kenapa pak lebih memilih untuk menjadi pengepul susu ?

B         : Itu uda pekerjaan turun temurun mbak dari orang tua saya, jadi saya hanya memeruskan pekerjaan itu. Soalnya mbak, tidak semua orang itu bisa menjadi pengepul susu, karena mungkin semua orang itu bisa membeli susu “balen” istilah susu yang ditolak oleh SAE.

T          :   Menurut bapak dengan menjadi pengepul susu itu apakah akan lebih menguntungkan atau malah merugikan peternak ?

B         : Ya, kalo menurut pribadi saya mbak, dengan adanya orang yang berprofesi menjadi pengepul susu itu lebih membantu peternak, sekarang ya mbak semisal susu hasil perahan itu di tolak oleh SAE, ya daripada dibuang lebih baik dijual ke saya walaupun dengan harga yang lebih murah tapi lebih baik daripada harus dibuang dan tidak menghasilkan uang.

T          : Memang berapa pak harga susu nya ?

B         : Kalo di SAE itu, apabila susu telah memenuhi standart nya di hargai Rp 3.300,00 perliter, kalau di saya, susu saya hargai Rp 1.500,00 perliternya.

T          : Memang standart penentuan susu yang berkualitas di SAE itu bagaimana pak ?

B         : Ya, kalau di SAE itu BJ nya antara 25 – 26 persen, tapi kalau di saya dengan BJ 22 – 23 masih saya terima. Selain itu karena saya mungkin sudah terlalu lama berkutat dengan pekerjaan ini, hanya dengan merasakan susu sapinya saya bisa menentukan baik atau tidaknya kualitas susu itu.

T          : Memang bagaimana pak susu kualitas baik itu pak ?

B         : Kadar BJ beda 1 persen itu sudah mempengaruhi rasanya mbak, tingkat gurihnya itu beda mbak.

T          : Beda gimana mbak ?

B         : Gimana ya mbak, memang susah kalau harus menerangkan. (jawabnya sambil tertawa)

T          : ohh,, iya pak. Trus, proses penyetorannya itu gimana pak ?

             Kan kalau di pos itu ada buku setoran yang diisi oleh petugas setiap peternak mengirimkan susu hasil perahannya. Kalau di bapak itu bagaimana ?

B         :  Tidak mbak, kalau di saya selagi masih saya rasa susu itu berkualitas baik, langsung saya terima. Dan saya timabang hanya dengan kaleng, yang tiap kalengnya itu 1 liter.

T          : Trus pak, hasil susu yang sudah bapak tampung itu bapak bawa kemana ?

B         : Ya, selesai saya tampung langsung saya bawa ke KUD Batu mbak.

T          : Trus, setelah sampai disana pak ? apakah susu yang bapak bawa itu langsung diterima oleh pihak KUD itu ?

B         : Ya tidak mbak, di KUD Batu itu proses nya lebih rumit. Disana itu penentuan standart nya sudah menggunakan peralatan yang lebih modern. Susu sampai di KUD Batu, kemudian di ukur BJ, kadar air, dan yang paling penting adalah AB (Antibiotik). Kalau tidak memenuhi standart ya tetap ditolak mbak. Apalagi kalau susu itu tergolong susu antibiotik.

T          : Maksudnya susu antibiotik itu apa pak ?

B         : Jadi sapinya itu di suntik bahan antibiotik yang tidak dianjurkan, tetapi peternaknya tidak bilang . Sehingga susu nya itu bahaya mbak kalau sampai di konsumsi.

T          : Bahayanya apa pak ?

B         : Kalau susu itu sampai di konsumsi manusia dan manusia itu sakit, maka obatnya itu susah untuk dicari mbak, makanya itu KUD Batu lebih ketat dalam penentuan standartnya.

T          : Alat yang digunakan untuk mengecekan AB, BJ, Kadar air itu menggunakan apa pak ?

B         : Lato scan mbak nama alatnya.

T          : Memang sampai berapa liter pak hasil susu yang dapat bapak kumpulkan selama satu hari ?

B         : Ya, kira – kira 50 – 100 liter pak.

T          : Untuk harganya sendiri, dari KUD Batu mematok harga berapa mbak ?

B         : Rp 2.000,00 perliternya mbak.

T          : Jadi untuk tiap satu liter bapak memperoleh keuntunga Rp. 500,00. Cukup banyak juga ya pak untungnya ?

B         : Luamyan la mbak, tapi itu kan belum di kurangi biaya perjalanan dari desa Wijurejo ke Batu.

             Jadi ya, mungkin keuntungan bersih yang saya terima Rp. 250,00 perliter nya.

T          : Untuk mengangkutan susunya bapak menggunakan kendaraan pribadi atau ada transportasi khusus ?

B         : Ya pake kendaraan pribadi mbak, kalau banyak saya menggunakan ronjotan untuk mempermudah saya membawa nya.

T          : Tapi itu susunya pasti di terima pak saat di setorkan ke KUD ?

B         : Ya, asalkan tidak mengandung antibiotik pasti diterima mbak.

T          : Kalau missal susu yang akan bapak setor itu mengandung antibiotik gimana pak ?

B         : Ya itu mbak repotnya, walaupun kadar antibiotiknya itu sedikit tetap saja seluruh susu saya itu ditolak.

T          : Trus bapak rugi total dong kalau begitu ?

B         : Iya mbak, memang itu salah satu hambatannya, kalau ada peternak nakal dan mungkin saya yang tidak teliti ya itu resikonya.

T          : Tapi hal tersebut sering terjadi atau tidak pak ?

B         : Alhamdulilah, selama saya jadi pengepul itu baru 3 kali saya mengalami kerugian itu.

T          : Kalau sudah begitu susunya di apakan pak ?

B         : Ya, saya buang mbak . ( sambil ketawa lebar )

T          : Ohh , kalau untuk aturan – aturan khusus yang diberikan SAE dan hal itu mungkin membatasi aktivitas pekerjaan bapak ada pak ?

B         : Untuk aturan khusus maupun tertulis ya tidak ada mbak, wong saya tidak mengganggu mereka (SAE). Lagi pula saya bekerja seperti ini juga dapat membantu peternak kan. Daripada susunya harus dibuang, kan mending di jual walau harganya lebih murah.

T          : Kalau untuk peternak di sekitar bapak bagaimana pak hubungan bapak sendiri ?

B         : Ya, sama mbak dengan yang lainnya. Tetap seperti peternak – peternak lain.

            Tidak ada perlakuan khusus yang semisal dikucilkan gitu mbak. Mereka malah menganggap dengan adanya pengepul itu dapat membantu meraka.

T          : Ohh, begitu ya pak.

             Terima kasih banyak pak atas informasi yang telah diberikan. Semoga dapat membantu saya untuk mendapatkan kejelasan relitas yang ada di dalam masyarakat.

B         :  Iya mbak sama – sama , emoga dengan penjelasan saya ini dapat meluruskan informasi yang mungkin selama ini salah di penafsiran masyarakat.

1 Komentar

gzUySppIQriEuvxyzS

pada : 14 January 2013


"Coba dilihat dari pktpseerif lain juga..Sebagai orang yang follower-nya banyak, yang sering nulis kalimat2 penyemangat (menurut follower-nya) dan sangat positif, seharusnya mbak AE lebih bisa menerima perbedaan pendapat. Belum lagi, awalnya beliau sendirilah yang membuat statement berbahaya' (mengutip istilah beliau).Anda sendiri yang mengatakan, twitter itu hanya bisa menampung 140 karakter. Kalimat2 bisa saja bermakna ganda. Statement mbak AE pun seperti itu ketika membicarakan Pak Harto. Mbak PS hanya berusaha mengklarifikasi, kan? Sampai tahap ini dia tidak salah.Masalah mulai berlarut2 ketika mbak AE menolak mengklarifikasi makna twit yang beliau tulis sendiri. Dengan dalih malas bicara politik lah, malas dengan respon orang yg nggak nyambung lah.. Kalau malas bicara politik, seharusnya dari awal tidak perlu menulis twit mengenai Pak Harto.Begitu kan kronologinya?Kalau Anda belum siap mengklarifikasi tulisan yang Anda buat sendiri, nggak usah menulis.Yang lebih saya sayangkan, keputusan mbak AE untuk menutup akun. Kenapa sampai harus menutup akun? Toh masalah bisa dibilang sudah selesai, sudah diklarifikasi juga. Saya membayangkan orang yang sanggup menulis twit yang begitu memotivasi banyak orang adalah orang yang kuat tapi rasanya saya salah. Penutupan akun ini membuktikan bahwa beliau sendiri tidak bisa menjadi contoh atas apa yang beliau tulis selama ini.[]"


Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :