MUHAMMAD ALHADA FUADILLAH HABIB

Belajar dari Masyarakat

**_* *_* *_* *_* *_* *_**

Find Me on Facebook


    ..:: Selamat Datang di ALHADA'S WEBSITE ..::.. Semoga ALHADA'S WEBSITE Bermanfaat Bagi Semua Kalangan ..::.. Jangan Lupa Kalau Mau Mengambil Isi dari Website Ini Harap Mencantumkan Sumbernya ..::.. http://alhada-fisip11.web.unair.ac.id ..::.. Terimakasih Atas Kunjungan Anda ::..

Konflik Budaya di Indonesia

diposting oleh alhada-fisip11 pada 02 November 2012
di Makalah - 2 komentar

 

 

Latar belakang

.   ,       Indonesia merupakan suatu negara yang terdiri dari banyak pulau. Setiap pulau pasti mempunyai ciri khas masing-masing, entah itu bahasa, agama, budaya, dan kepercayaan. Negara ini tumbuh dengan segala perbedaan yang ada. Oleh karena hal ini, Indonesia mempunyai semboyan “Bhineka Tunggal Ika” yang mempunyai arti “Berbeda-beda tetapi tetap satu jua”. Adanya semboyan ini diharapkan banyaknya keberagaman diantara masyarakat tetap terjaga dengan keadaan yang harmonis,saling menghargai akan perbedaan yang ada untuk saling hidup berdampingan secara damai.

....... Selain Bhineka Tunggal Ika,Pancasila juga merupakan sebuah ideologi bangsa yang menginginkan adanya kehidupan damai di tengah kemajemukan yang ada. Sila persatuan dan kesatuan  sangat jelas berharapan untuk tidak menciptakan suatu perpecahan di dalam masyarakat yang mempunyai beragam perbedaan.

....... Namun ideologi hanyalah nilai ideal yang tidak memiliki cacat yang selalu diharapkan untuk diwujudkan,dalam kenyataannya kehidupan masyarakat itu tidak akan pernah lepas dari konflik atau suatu ketidakseimbangan. Ketika berbagai perbedaan dalam kemajemukan  itu tidak dapat dikelola dan diatasi secara bijaksana, maka yang timbul adalah konflik yang berujung dengan perpecahan. Sifat masyarakat Indonesia yang heterogen atau multikultur ini rentan terhadap kemungkinan terjadinya berbagai konflik antarbudaya di dalamnya. Dengan kata lain dapat dikatakan faktor perbedaan budaya, potensial untuk menimbulkan kesalahpahaman, pertentangan, perselisihan, pertikaian, peperangan, bahkan tidak mustahil juga menjadi pemicu dan memegang peranan penting bagi munculnya konflik antarbudaya tersebut. Menurut Kriesberg (1973), pengertian konflik sosial yaitu hubungan dua atau lebih pihak yang memiliki keyakinan bahwa mereka masing-masing mempunyai tujuan berbeda. Konflik antarbudaya pada dasarnya sama dengan definisi sebelumnya, hanya ditambahkan faktor bahwa pihak-pihak yang terlibat di dalamnya berasal dari latar belakang budaya berbeda. Dan budaya merupakan hal yang paling berperan di dalam perbedaan antar kedua belah pihak (dalam Sunarwinadi, 2007 : 1). Karena pada kenyataannya karakter budaya cenderung memperkenalkan seseorang kepada pengalaman–pengalaman yang berbeda sehingga membawa kepada persepsi yang berbeda-beda atas dunia eksternal. Di Indonesia sering terjadi konflik yang utamanya disebabkan oleh perbedaan budaya, di antaranya pertikaian etnis seperti Madura, Makassar, Banten, Dayak, Melayu di Kalimantan Barat, dan suku-suku di Papua. Bahkan kini, konflikpun terjadi dalam berbagai lapisan sosial di masyarakat, dengan tidak memandang perbedaan etnis sebagai dasar masalah. Masalah yang kini muncul adalah adanya kecenderungan berbagai pihak memandang budaya yang tercermin dalam tradisi suatu kelompok dianggap lebih baik dibandingkan dengan tradisi kelompok lainnya, yang bisa menimbulkan etnosentrisme kelompok.

........ Tradisi melengkapi masyarakat dengan suatu tatanan mental yang berpengaruh kuat atas sistem moral untuk menilai apa yang dianggap benar atau salah, baik atau buruk, menyenangkan atau tidak menyenangkan. Suatu budaya diekspresikan dalam tradisi, tradisi yang memberikan para anggotanya suatu rasa memiliki dalam suatu keunikan budaya. Tradisi juga dimiliki oleh suatu organisasi sipil, militer, agama dan suatu kelompok masyarakat. Tradisi merupakan norma dan prosedur yang harus ditaati bersama, juga harus menyesuaikan dengan perkembangan jaman, pengetahuan dan teknologi menuju terciptanya budaya global. Perbedaan-perbedaan tradisi dengan segala keunikannya, merupakan pemicu “benturan budaya”. Dalam kenyataan kehidupan seperti ini, sejatinya konflik antarbudaya dalam masyarakat Indonesia seharusnya mudah diselesaikan. Namun demikian pada kenyataannya justru tak terkendalikan dan berubah menjadi sebuah “perang wacana” di media. Perang wacana antarkepentingan terjadi karena masing-masing pihak merasa bahwa wacana merekalah yang dianggap paling benar.

........ Dalam hal ini kita akan membahas tentang konflik budaya yang terdapat di Indonesia dengan bermacam-macam faktor yangmenelatarbelakanginya. Dalam akhir-akhir ini konflik budaya yang sering terjadi adalah di daerah-daerah pedalaman Indonesia. Ini yang menimbulkan pertanyaan mengapa di daerah pedalaman masih sulit untuk dihindarkan dari konflik-konflik budaya.

 

 

Akar Konflik “SAMPIT”

....... "Pembantaian yang terjadi tidak bisa disederhanakan sebagai konflik antara orang Dayak dengan Madura, apalagi sebagai konflik agama. Tapi akar dari masalah ini sudah lama tercipta ketika pemerintahan Orde Baru, yang didukung oleh lembaga-lembaga hutang internasional, secara bersama-bersama menanam modal di proyek-proyek besar, yang juga menanam akar dari konflik yang terjadi sekarang ini dan juga menggambarkan situasi kemanusiaan di Indonesia secara umum” (Pernyataan NGO, Jakarta 1 Maret 2001)

....... Tidak diragukan bahwa akan terjadi lebih banyak konflik jika sebab-sebab di balik ketegangan di Kalimantan ini tidak diatasi. Walau stereotype budaya, atau ‘’bentrokan budaya’’ antara orang Madura dan bukan Madura sudah digunakan untuk menjelaskan kekerasan, adalah penting untuk melihat pada sebab-sebab yang lebih mendasar.

....... Konfrontasi yang mengandung kekerasan antara orang Dayak dengan pemukim Madura terjadi di bawah pemerintahan jaman Presiden Sukarno, di jaman Suharto, dan juga di bawah pemerintahan Wahid. Di Kalimantan Tengah, tahun lalu, empat orang tewas dalam insiden di Kumai pada Bulan Agustus serta di Ampalit pada Bulan Desember, dan banyak harta benda termasuk rumah yang juga dibakar. Bentrokan bisa ditarik sampai pada tahun 1950-an di wilayah tetangga Kalimantan Barat. Di sini pada tahun 1996 dan awal 1997 kekerasan antara kedua kelompok menyebabkan sedikitnya 600 orang tewas (DTE 32). Sebanyak 260 orang lagi tewas pada awal 1999 (DTE 41:4). Empat tahun setelah kerusuhan tersebut, diperkirakan 40.000 pengungsi Madura hidup dalam kondisi yang menyedihkan di penampungan-penampungan sementara di ibukota propinsi Kalimantan Barat, Pontianak.

....... Penyebab utama dari konflik antara masyarakat adat dengan pemukim Madura – dan konflik-konflik lain di Indonesia - adalah ‘pembangunan’ yang dipromosikan rejim Suharto selama tiga puluh tahun lebih. Sumber-sumber daya alam, termasuk hutan dan tambang Kalimantan diberikan kepada elite bisnis yang berkuasa sebagai konsesi. Pemilik adat - masyarakat adat Dayak - secara sistematis ditolak hak-haknya atas tanah dan sumber daya alam. Mereka tidak punya jalan untuk menempuh langkah hukum dalam mempertahankan hak-hak mereka karena, berdasarkan undang-undang Indonesia, hutan merupakan milik negara.

....... Hutan tropis diubah menjadi plywood, tripleks, dan kayu untuk dieksport atas nama pembangunan. Perusahaan-perusahaan kayu raksasa yang mengeruk keuntungan besar dari menanam modal di perkebunan, perbankan, dan perumahan, menjadi konglomerat raksasa. Kekayaan alam Kalimantan mengalir ke tangan-tangan keluarga Suharto dan rekan-rekan bisnisnya dan membantu memicu kemajuan ekonomi yang berakhir pada pertengahan 1990-an. Banyak perubahan yang terjadi di Indonesia sejak ambruknya perekonomian Asia, jatuhnya Suharto dan terpilihnya pemerintahan demokratis yang baru, namun model kesejahteraan ekonomi yang diarahkan pada eksploitasi habis-habisan sumber daya alam masih tetap saja. Berdasarkan undang-undang otonomi regional yang baru, wilayah-wilayah harus mendapatkan pemasukan yang cukup dari sumber daya alam di bawah kendali mereka untuk membiayai layanan publik, mendukung birokrasi, dan memberikan keuntungan kepada elite setempat serta mengirimkan bagian keuntungan ke Jakarta.

....... Komunitas internasional mendukung proses ini. ‘Paket penyelamatan ekonomi’ IMF mendorong eksport kayu, tambang, dan hasil perkebunan seperti minyak kelapa sawit untuk menyeimbangkan neraca ekonomi Indonesia. Ini termasuk membayar hutang kepada kreditur internasional yang senang meminjamkan pada masa Suharto. Bank Dunia mendanai program transmigrasi pemerintah Indonesia selama bertahun-tahun dan dengan Bank Pembangunan Asia mendukung sistem tanaman industri yang tergantung pada pekerja transmigran. Menurut angka Bank Dunia, selama tahun 1980-1985 (ketika dukungan Bank Dunia terhadap transmigrasi tinggi) 109.800 transmigran yang disponsori pemerintah bermukim di Kalimantan Tengah , dan di sana jumlah ini mencerminkan 65% dari pertumbuhan penduduk di sana. Angka-angka pemerintah tentang transmigrasi ke Kalimantan Tengah selama tahun 1969-1998 adalah 117.380 keluaraga atau sekitar 5,9 juta jiwa. Angka total untuk Kalimantan adalah 426.446 keluarga dan angka total nasional adalah 1,9 juta keluarga. Sepanjang tahun-tahun belakangan ini transmigrasi ke Kalimantan Tengah terpusat pada bencana proyek raksasa di Kalimantan Tengah yang ditujukan untuk mengubah satu juta hektar lahan gambut menjadi lahan pertanian PADI (DTE 38).

....... Dalam pernyataan pada bulan Maret, LSM Indonesia menuntut agar lembaga-lembaga seperti Bank Dunia “mengakui kegagalan dan kesalahan mereka kepada orang-orang yang terkena ledakan kerusuhan” dan “memberlakukan rehabilitasi dan peningkatan yang tidak pernah dilaksanakan.” Mereka juga menuntut agar Bank Dunia, IMF dan ADB, serta perusahan-perusahaan raksasa lebih terbuka pertanggung-jawabannya “untuk mencegah terulangnya tragedi kemanusiaan yang SIA-SIA.”

 

Sumber : http://iqfirdaus.blogspot.com/2008/09/wahidiyah.html

Diakses pada 03 Oktober2012/15.20

 

 

PENGERTIAN KONFLIK DAN KONFLIK BUDAYA

....... Konflik berasal dari bahasa Latin yaitu ‘com’ artinya bersama-sama, dan ‘fligere’ yang artinya menyerang. Dengan kata lain diartikan sebagai “bersama-sama (saling) menyerang”. Konflik pada kenyataannya merupakan suatu hal yang terjadi apabila ada dua atau lebih kepentingan yang saling berbenturan dalam pencapaian tujuan masing-masing. Keadaan perbenturan ini dapat dinyatakan secara terbuka (eksplisit) maupun secara terselubung (implisit). Olsen (1978, dalam Sunarwinadi, 1999) menyatakan bahwa konflik terjadi dari sumber experssive atau instrumental. Expressive conflicts berasal dari keinginan untuk melepaskan ketegangan, biasanya berasal dari perasaan bermusuhan. Instrumental conflicts sebaliknya, berasal dari tujuan atau praktek yang berbeda.

....... Berdasarkan asal kata konflik di atas, dalam konteks antarbudaya: konflik didefinisikan sebagai ketidakcocokan antara nilai, ekspektasi, proses-proses atau hasilnya, baik yang dipersepsikan maupun aktual, antara dua atau lebih pihak yang berbeda kebudayaannya mengenai masalah- masalah substantif maupun relasional. Konflik antarbudaya ini biasanya diawali dengan misinterpretasi dan miskomunikasi antarbudaya, yang disebabkan oleh adanya perbedaan kebudayaan tadi. Kebudayaan di sini diartikan sebagai suatu sistem pengetahuan, makna dan pola tindakan simbolik yang dimiliki bersama oleh mayoritas anggota suatu kelompok masyarakat (Sunarwinadi, 1999 : 1). Konflik antarbudaya ini didefinisikan oleh Samuel P. Huntington (1993, dalam Rifai, 2006 : 2) sebagai benturan antarperadaban yang dikatakan olehnya akan mendominasi politik global. Mengutip artikel yang ditulisnya: “Identitas peradaban akan semakin penting pada masa akan datang, konflik yang paling penting ada di masa akan datang yang terjadi di antara garis budaya yang memisahkan satu peradaban dengan yang lain”. Ellie Wiesel, peraih hadiah Nobel Perdamaian, percaya bahwa masalah utama antarmanusia di abad ke-20 adalah kebencian yang ditekankan kepada anggota dari budaya dan kelompok ras yang berbeda, sebagaimana pada anggota politik dan ideologi yang berbeda. Kebencian pada budaya dan kelompok ras yang berbeda tampak pada polarisasi komunikasi antarbudaya. Polarisasi komunikasi terjadi ketika komunikator tidak memiliki kemampuan untuk meyakini atau mempertimbangkan secara serius pendapat seseorang sebagai suatu yang salah dan opini yang lainnya sebagai sesuatu yang benar. Polarisasi komunikasi kemudian ada ketika kelompok atau individu melihat kepentingannya sendiri dan memiliki sedikit atau tidak sama sekali perhatian pada kepentingan orang lain. Komunikasi merupakan medium dimana konflik diciptakan dan diatasi. Roloff (1987, dalam Sunarwinadi, 1999) mengelompokkan berbagai sumber yang dapat menjadi konflik, yaitu: Pertama, konflik terjadi ketika orang salah menginterpretasikan perilaku satu sama lain. Kedua, konflik muncul dari persepsi yang tidak sesuai. Ketiga, konflik muncul ketika orang tidak setuju pada sebab-sebab perilaku dirinya sendiri atau orang lain.

 

Beberapa teori konflik

....... Teori-teori mengenai berbagai penyebab konflik dinyatakan oleh Simon Fisher, dkk. (2001) dalam bukunya berjudul Mengelola Konflik: Keterampilan & Strategi untuk Bertindak (www.tempo.co.id), yaitu:

1. Teori Hubungan Masyarakat

Menganggap bahwa konflik disebabkan oleh polarisasi yang terus terjadi, ketidakpercayaan dan permusuhan di antara kelompok yang berbeda dalam suatu masyarakat. Sasaran yang ingin dicapai teori ini adalah meningkatkan komunikasi dan saling pengertian antara kelompok kelompok yang mengalami konflik, dan mengusahakan toleransi dan agar masyarakat lebih bisa saling menerima keragaman yang ada di dalamnya.

2. Teori Negosiasi Prinsip

Menganggap bahwa konflik disebabkan oleh posisi-posisi yang tidak selaras dan perbedaan pandangan tentang konflik oleh pihak-pihak yang mengalami konflik. Sasaran yang ingin dicapai teori ini adalahmembantu pihak-pihak yang mengalamikonflik untuk memisahkan perasaan pribadidengan berbagai masalah dan isu, danmemampukan mereka untuk melakukan negosiasi berdasarkan kepentingankepentingan mereka daripada posisi tertentu yang sudah tetap, dan melancarkan proses pencapaian kesepakatan yang menguntungkan kedua belah pihak atau semua pihak.

3. Teori Kebutuhan Manusia

Berasumsi bahwa konflik yang berakar dalam disebabkan oleh kebutuhan dasar manusia–fisik, mental, dan sosial–yang tidak terpenuhi atau dihalangi. Keamanan, identitas, pengakuan, partisipasi, dan otonomi sering merupakan inti pembicaraan. Sasaran yang ingin dicapai teori ini adalah membantu pihak-pihak yang mengalami konflik untuk mengidentifikasi dan mengupayakan bersama kebutuhan mereka yang tidak terpenuhi, dan menghasilkan pilihan-pilihan untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan itu, dan agar pihak-pihak yang mengalami konflik mencapai kesepakatan untuk memenuhi kebutuhan dasar semua pihak.

4. Teori Identitas

Berasumsi bahwa konflik disebabkan karena identitas yang terancam, yang sering berakar pada hilangnya sesuatu atau penderitaan di masa lalu yang tidak diselesaikan. Sasaran yang ingin dicapai teori ini adalah melalui fasilitas lokakarya dan dialog antara pihak-pihak yang mengalami konflik mereka diharapkan dapat mengidentifikasi ancaman-ancaman dan ketakutan yang mereka rasakan masingmasing dan untuk membangun empati dan rekonsiliasi di antara mereka, dan meraih kesepakatan bersama yang mengakui kebutuhan identitas pokok semua pihak.

5. Teori Kesalahpahaman Antarbudaya

Berasumsi bahwa konflik disebabkan oleh ketidakcocokan dalam cara-cara komunikasi di antara berbagai budaya yang berbeda. Sasaran yang ingin dicapai teori ini adalah: menambah pengetahuan pihak-pihak yang mengalami konflik mengenai budaya pihak lain, mengurangi stereotip negatif yang mereka miliki tentang pihak lain, dan meningkatkan keefektifan komunikasi antarbudaya.

6. Teori Transformasi Konflik

Berasumsi bahwa konflik disebabkan oleh masalah-masalah ketidaksetaraan dan ketidakadilan yang muncul sebagaimasalah-masalah sosial, budaya dan ekonomi. Sasaran yang ingin dicapai teoriini adalah mengubah berbagai struktur dan kerangka kerja yang menyebabkan ketidaksetaraan dan ketidakadilan, termasuk kesenjangan ekonomi, meningkatkan jalinan hubungan dan sikap jangka panjang di antara pihak-pihak yang mengalami konflik, dan mengembangkan berbagai proses dan sistem untuk mempromosikan pemberdayaan, keadilan, perdamaian, pengampunan, rekonsiliasi dan pengakuan.

 

Kekerasan dalam budaya

            Kekerasan budaya bisa disebut sebagai motor dari kekerasan struktural dan langsanung, karena sifat budaya bisa muncul pada dua tipe kekerasan tersebut. Kekerasan budaya (cultural violence) dilihat sebagai sumber lain dari tipe-tipe konflik melalui produksi kebencian, ketakutan, dan kecurigaan (Jeong, 2003:21). Sumber kekerasan budaya ini bisa berangkat dari etnisitas, agama, maupun ideologi. Galtung menekankan makna kekerasan budaya yang ia maksud bukanlah hendak menyebut kebudayaan sebagai keseluruhan sistemnya, namun aspek-aspek dari kebudayaan itu. Galtung memberi definisi dari kekerasan budaya : “ kekerasan budaya adalah aspek-aspek dari kebudayaan, ruang simbolis dari keberadaan masyarakat manusia, dicontohkan oleh agama dan ideologi, bahasa dan seni, ilmu pengetahuan empiris dan formal (logis matematis) yang bisa digunakan untuk menjustifikasi atau melegitimasi kekerasan struktural dan langsung ”. (Galtung, 1990:291)

            Satu etnis membenci etnis yang lain karena stereotyping tertentu yang dikonstruksikan secara sosial oleh etnis itu sendiri. Misalnya, etnis A adalah etnis yang serakah, dominan, munafik, dan bebeapa tipifiksi lainnya yang mampu membangun kebencian dan kecurigaan. Kekerasan kultural adalah hasil konstruksi masyarakat.

            Pada zaman orba masyarakat pribumi sangat anti pati pada etnis Cina. Persepsi yang terbangun didalam masyarakat pribumi terhadap etnis Cina terutama sekali berkaitan dengan prilaku ekonomi mereka, misalnya ada pesepsi bahwa etnis Cina eksklusif hanya mau bekerja sama hanya dengan etnis mereka sendiri, pelit dalam memberi gaji pekerja, kurang bisa bersosialisasi dengan masyarakat sekitar, bahkan mereka tidak mau menyekolahkan anak-anak mereka di sekolah umum. Persepsi yang dibangun masyarakat terhadap etnis Cina sesungguhnya membentuk kekerasan budaya. Melalui persepsi tesebut masyarakat pribumi dapat menyisihkan etnis-etnis Cina dalam pergaulan sehari-hari, anak-anak sekolah tidak mau berteman dengan etnis Cina, bahkan dilingkungan kampus ungkapan-ungkapan yang merupakan kekerasan budaya bisa muncul. Lapisan masyarakat Jawa tertentu menggunakan istilah singkek untuk menyebut etnis Cina yang berkonotasi pelit, sombong, atau anti sosial.

            Kekerasan budaya ini sering hadir dalam banyak relasi sosial masyarakat. Pada masyarakat Dayak sendiri misalnya, bagaimana etnis Madura seing kali dicap. Bahkan dalam keseharian masyarakat Indonesia ada kecendeungan setiap anggota etnis memandang negatif terhadap etnis-etnis sebangsanya. Seperti orang Jawa munafik, orang Batak tidak tahu aturan, orang Padang rakus, orang Ambon keras kepala, dan berbagai pandangan lainnya yang sebenarnya merupakan bentuk kekersan budaya. Pandangan itu bisa menciptakan tindakan diskriminatif dan segregasi sosial.

 

Usaha dalam Mengurangi Konflik antar Budaya

            Sikap dan keterampilan yang dibutuhkan untuk mengembangkan strategi untuk mengurangi konflik antarbudaya, berikut ini ada beberapa teknik, kiat dan falsafah yang dapat membantu pengembangan sikap dan keterampilan berkomunikasi, yaitu:

  1. Mengenali diri sendiri Intinya mengidentifikasi sikap, nilai, pendapat, kecenderungan diri sendiri, dan mengetahui citra diri yang dipersepsikan orang lain. Dengan demikian dapat menentukan apa saja yang dikatakan, juga apa yang didengar dari orang lain katakan.
  2. Menggunakan kode yang sama karena makna terletak pada orang dan bukan pada kata-kata, maka untuk meningkatkan komunikasi, seseorang harus mengetahui kode khusus yang digunakan orang lain atau kelompok-kelompok tertentu.
  3. Jangan terburu-buru ada dua hal yang dapat dilakukan yaitu menunda penilaian dengan tidak terlalu cepat dalam menarik kesimpulan sebelum orang lain menyatakan seluruh pikiran dan perasaannya, dan memberi waktu yang cukup pada orang lain untuk mencapai tujuan pembicaraannya.
  4. Memperhitungkan lingkungan fisik dan manusia menyadari lingkungan atau konteks tempat dimana peristiwa komunikasi terjadi. Dengan memperhatikan lingkungan fisik, akan menyadari maknamakna yang dilekatkan oleh macam-macam kebudayaan pada simbol-simbol yang ada, yang berpengaruh pada sikap dan perilaku orang-orang di sekitarnya.
  5. Meningkatkan keterampilan berkomunikasi hal-hal yang berkaitan dengan kelancaran proses penyampaian dan penerimaan pesan, seharusnya diperhatikan berdasar pada dampak yang mungkin timbul akibat dari proses tersebut. Karenanya pemilihan topik dan gaya penyampaian pesan perlu disesuaikan dengan siapa berkomunikasi.
  6. Mendorong umpan balik idealnya dalam sebuah proses komunikasi, bisa mendorong terlaksananya umpan balik. Memahami kuantitas dan kualitas umpan balik berbeda antara satu kebudayaan dengan kebudayaan lainnya.
  7. Mengembangkan empati ketidakmampuan untuk memahami dan menghargai pandangan dan orientasi orang lain sering kali menghambat komunikasi yang efektif. Oleh karena itu sebaiknya menerima adanya perbedaan dan berusaha untuk menempatkan diri pada posisi orang yang diajak berkomunikasi.
  8. Mencari persamaan-persamaan di antara kebudayaan-kebudayaan berbeda meskipun diharuskan untuk memahami adanya perbedaan-perbedaan latar belakang sosial budaya yang memengaruhi komunikasi, tetapi dalam banyak hal ternyata persamaan-persamaanlah yang memungkinkan seseorang untuk menjalin hubungan.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

  • Susan, Novri. 2010. Pengantar Sosiologi Konflik dan Isu-isu Kotemporer. Jakarta: Kencana

 


2 Komentar

Dedi

pada : 11 December 2012


"Wah webnya keren sekaleeeee,, ajarin dong desain blognya.."


eiyka

pada : 02 November 2014


"i like it"


Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :